Sinopsis Anime Violet Evergarden : The Movie, Violet Evergarden adalah seri novel ringan Jepang yang ditulis oleh Kana Akatsuki dan diilustrasikan oleh Akiko Takase. Ia memenangkan hadiah utama dalam kategori novel Penghargaan Animasi Kyoto kelima pada tahun 2014, karya pertama yang memenangkan hadiah utama dalam salah satu dari tiga kategori (novel, skenario, dan manga). Kyoto Animation menerbitkan novel ringan pertama pada tanggal 25 Desember 2015, di bawah jejak KA Esuma Bunko mereka.

Adaptasi serial televisi anime 13 episode oleh Kyoto Animation ditayangkan antara Januari dan April 2018 dengan beberapa pemutaran lanjutan yang berlangsung pada tahun 2017. Serial ini dianugerahi Animasi Terbaik di Crunchyroll Anime Awards 2019. Episode animasi video asli dirilis pada Juli 2018, dan film spin-off ditayangkan perdana di Jepang pada September 2019. Film anime kedua, Violet Evergarden the Movie, dirilis pada 18 September 2020.

Sinopsis Anime Violet Evergarden

Sinopsis Violet Evergarden

Sinopsis Violet Evergarden yang berhasil lovemyprofile.com himpun Ceritanya berkisar pada Boneka Memori Otomatis (自動 手記 人形, Jidō Shuki Ningyō): orang-orang Awalnya, seorang pria bernama Dr. Orland membantu istrinya yang buta Mollie dalam menulis novelnya, dan kemudian dipekerjakan oleh orang lain yang membutuhkan jasanya. Saat ini, istilah menulis mengacu pada industri menulis untuk orang lain.

Ceritanya mengikuti perjalanan Violet Evergarden berintegrasi kembali ke kehidupan solsial setelah perang usai dan pencariannya tujuan untuk hidupnya sekarang  bukan lagi seorang tentara untuk memahami kata-kata terakhir yang dikatakan mentor dan walinya, Mayor Gilbert, kepadanya: “Aku cinta kamu.”Untuk memahami kata-kata ini, dia menjadi penulis hantu, membantu semua orang dari putri hingga orang miskin melalui kekuatan kata-kata tertulis.

Pada saat yang sama, dengan membantu orang lain dia belajar tentang dirinya sendiri, akhirnya memahami kata-kata terakhirnya dan, meskipun menyakitkan, menemukan dia bisa hidup tanpa dia. Tetapi ketika dia berusia 18 tahun dia meninggalkan pekerjaannya — tidak pernah muncul di panggung sejarah lagi.

Ini adalah kisah terakhir dari gadis itu: gadis yang dikenal sebagai Violet Evergarden.

Karakter Utama Pada Anime Violet Evergarden

  • Violet Evergarden

Violet adalah pendatang baru di CH Postal Company, dan bekerja sebagai Auto Memory Doll — seorang pengarang untuk orang-orang yang tidak dapat menulis atau mencari bantuan untuk mengekspresikan emosi mereka dalam surat.

Sebagai anak yang ditinggalkan dan tidak bernama, Violet ditemukan oleh perwira angkatan laut Dietfried Bougainvillea di sebuah pulau di mana dia dan beberapa anggota krunya terpaksa mendarat setelah pertempuran laut. Kecakapan tempurnya ditemukan ketika dia membunuh beberapa tentara yang berusaha memperkosanya sebelum dia bisa menghentikan mereka. Violet kemudian mengintai dan membunuh semua anggota kru lainnya. Untuk alasan yang tidak dia mengerti, Violet menghindari Dietfried dan mematuhi perintahnya.

Kemudian, Dietfried membawa pulang Violet dan “memberikan” dia kepada saudaranya Gilbert di militer sebagai hadiah untuk promosi ke mayor, bermaksud agar Gilbert menggunakannya sebagai “alat” untuk perang sementara tidak ingin menangani Violet sendiri. Gilbert malah memperlakukannya sebagai manusia, mengajarinya cara berbicara, membaca, dan menulis, dan menamainya Violet, berharap dia bisa tumbuh menjadi secantik bunga itu. Selama perang, dia berulang kali memainkan peran penting dalam pertempuran.

Mencoba menyelamatkan Gilbert dalam pertempuran yang menentukan perang, dia kehilangan kedua lengannya. Dengan berakhirnya perang, lengannya diganti dengan prostetik metalik canggih, dan dia memutuskan untuk menjadi Boneka Memori Otomatis untuk mempelajari arti dari kata “Aku mencintaimu” (愛 し て る, Aishiteru) —Kata-kata terakhir Gilbert padanya sebelumnya mereka menjadi tidak sadarkan diri di medan perang.

Baca Juga : Sinopsis Anime High-Rise Invasion Season 1

Seri novel ringan (Vol. 1) menjelaskan elemen asal Violet yang hanya diisyaratkan di musim pertama serial anime. Asal-usul Violet sama sekali tidak diketahui. Dia ditemukan di pulau oleh Dietfried, tetapi tidak ada indikasi dari mana asalnya atau bagaimana dia sampai di sana dan dia tidak memiliki ingatan tentang hidupnya sebelum bertemu dengan Dietfried.

Dietfried menunjukkan kepada Gilbert mengapa Violet seharusnya hanya menjadi “senjata” dengan mengatur agar dia melawan dan membunuh lima pencuri dan pembunuh yang dia tangkap di kapalnya. Kemudian, Gilbert menunjukkan keterampilan militer Violet dengan bertempur dan membunuh sepuluh terpidana mati di “tempat latihan” militer. Anime menunjukkan kilas balik untuk kejadian terakhir ini tanpa menjelaskannya.

Unit pasukan khusus Gilbert digunakan sebagai penutup dan dukungan untuk kegiatan militer Violet. Novel ini juga mengisyaratkan dengan kuat bahwa Violet mungkin memiliki kekuatan manusia super, tetapi keahliannya yang luar biasa dalam membunuhlah yang paling menonjol.

  • Gilbert Bougainvillea

Seorang mayor di Tentara Leidenschaftlich, Gilbert berasal dari keluarga bangsawan. Meskipun dia menghargai Violet lebih dari apapun, dia tidak pernah mengungkapkan perasaannya padanya karena identitas mereka sebagai tentara. Ini adalah kata-kata terakhirnya untuknya— “Aku mencintaimu” —yang mendorongnya untuk melangkah maju di jalur barunya sebagai Boneka Memori Otomatis.

Satu-satunya kenang-kenangan Gilbert yang dimiliki Violet adalah bros zamrud yang mengingatkannya pada mata Gilbert. Karena dia ingin Violet menjalani kehidupan seperti gadis normal, alih-alih menjadi alat, dia memberi tahu Claudia untuk mengumumkan bahwa dia hilang dari perang dan dinyatakan mati. Namun, dia pulih dari luka-lukanya dan tinggal di pedesaan sebelum bertemu Violet beberapa tahun kemudian.

  • Claudia Hodgins

Seorang mantan komandan militer, Claudia adalah presiden Perusahaan Pos CH. Dia adalah teman baik Gilbert selama mereka di militer dan Claudia mencoba membantu Violet mengambil langkah pertama dari kehidupan barunya untuk membebaskan dirinya dari kesalahannya sendiri, yang berasal dari perlakuan Violet di militer.

  • Cattleya Baudelaire

Cattleya adalah Boneka Memori Otomatis yang bekerja bersama Violet di Perusahaan Pos CH sebagai Boneka paling populer. Dia telah dekat dengan Hodgins sejak sebelum perusahaan didirikan, dan bergabung sebagai salah satu karyawan awalnya.

  • Benedict Blue

Benediktus adalah seorang tukang pos yang bekerja di Perusahaan Pos CH. Bersama Cattleya, dia memelihara hubungan dekat dengan Hodgins sebelum pendirian perusahaan dan akhirnya menjadi salah satu karyawan awalnya.

  • Erica Brown

Erica adalah Boneka Memori Otomatis yang bekerja di Perusahaan Pos CH. Keterampilannya dalam hal interaksi klien buruk, tetapi dia terus percaya pada karyanya sebagai Boneka, menghubungkannya dengan inspirasi yang dia temukan saat membaca novel yang ditulis oleh Molly Orland, seorang novelis buta.

  • Iris Cannary

Iris adalah Boneka Memori Otomatis yang mulai bekerja di Perusahaan Pos CH tak lama setelah Erica dipekerjakan. Berasal dari desa pertanian kecil Kazaly, Iris selalu mengagumi citra seorang wanita pekerja dan sejak itu bercita-cita menjadi Boneka Memori Otomatis paling populer di Leiden.

Review Anime Violet Evergarden

Review Anime Violet Evergarden

Banyak film menarik hati Anda. Metode utama film ini adalah tidak ada satu cerita yang emosional, tetapi tiga cerita yang saling tumpang tindih, yang bersama-sama membentuk cerita terakhir Violet.

Yang pertama adalah perangkat pembingkaian film, yang dibuat lebih dari setengah abad setelah akhir seri. Ini mengikuti Daisy, cucu perempuan Anne (gadis muda dengan ibu yang sekarat dari episode 10 anime TV). Setelah puluhan tahun hidup, Anne akhirnya meninggal dunia, meninggalkan Daisy yang dengki pada orangtuanya yang terlalu sibuk dengan pekerjaan untuk merawat neneknya — atau dirinya sendiri dalam hal ini.

Namun, situasi ini membuat Daisy menemukan barang paling berharga milik neneknya: 50 tahun surat ulang tahun dari ibu Anne — surat yang ditulis oleh Violet Evergarden. Untuk mengatasi kehilangannya, Daisy berusaha mencari tahu semua yang dia bisa tentang wanita misterius ini yang memainkan peran penting dalam kebahagiaan neneknya.

Meskipun  ia menunjukkan kekuatan kata-kata yang abadi sepanjang waktu — bahwa lama setelah penulisnya dilupakan, kata-kata saja masih memiliki kemampuan untuk mengubah kehidupan. Ini juga tentang rasa sakit yang datang dari kehilangan seseorang dan betapa mudahnya untuk menyerang orang-orang di sekitar Anda dalam kesedihan Anda.

Dua cerita lainnya sedikit lebih terhubung dan ditetapkan empat tahun setelah akhir serial TV (satu tahun setelah paruh kedua Violet Evergarden: Eternity and the Auto Memory Doll) saat dunia pasca-perang Violet berada di tepi revolusi teknis. Meskipun saat ini hanya tersedia untuk orang kaya dan lembaga pemerintah berarti hanya beberapa tahun sampai penulis hantu seperti Violet dan rekannya Auto Memory Doll. Perubahan sedang terjadi dan setiap orang harus melepaskan masa lalu jika ingin berkembang di masa depan yang cerah.

Tentu saja, bagi Violet sendiri, masa lalu tidak mungkin dilepaskan. Waktu yang dia habiskan dengan Gilbert dalam perang meletakkan dasar untuk segala sesuatu yang akan terjadi. Singkirkan, dan hidupnya akan hancur di sekitarnya.

Pada saat film itu dirilis, Violet tidak memiliki minat sembrono. Hidupnya hanya berkisar pada dua hal: pekerjaannya dan kontak dekatnya dengan Gilbert, yang agak sulit diajak bekerja sama, mengingat Gilbert hampir mati (meskipun tubuhnya tidak pernah ditemukan). Namun, meski begitu, Violet masih akan berusaha semaksimal mungkin untuk mempelajari lebih lanjut tentang dirinya dan menyiksa dirinya secara emosional dalam prosesnya.

Sungguh memilukan melihat keseimbangan tidak stabil yang dia temukan, dan terlebih lagi, karena dia tahu bahwa keseimbangan ini tidak akan bertahan selamanya. Teman-temannya juga dapat melihat rasa sakitnya, tetapi tidak ada cara mudah untuk membantunya. Yang dia butuhkan adalah seseorang yang bisa memahami kehilangannya dan membantu mengisi celah internal. Untungnya, ada orang seperti itu: Dietfried. Masalahnya adalah dia telah menghabiskan waktu bertahun-tahun sejak perang pecah, dan dia serta Violet bertanggung jawab atas kematian saudaranya.

Namun, meskipun Violet mencoba untuk memecahkan perasaan dan keterikatan batinnya dengan menjalin kontak dengan orang yang hilang, dia juga mendapat klien baru: Yuris adalah anak laki-laki yang dirawat di rumah sakit, dia berharap setelah mengirim surat itu, segera kirimkan surat itu kepada keluarganya. Dia meninggal.

Meski ibu Annie ingin mengabdi pada putrinya beberapa tahun mendatang, Yuris hanya ingin menyampaikan rasa cintanya kepada orang tua dan adiknya. Kebanggaan kekanak-kanakan dan keadaan emosionalnya yang rapuh tidak akan memungkinkannya untuk bertatap muka, jadi menulis surat adalah hal terbaik yang bisa dia lakukan. Dalam prosesnya, dia dan Violet menjalin hubungan – orang yang sekarat dan orang yang selamat yang kesepian sedang mendiskusikan apa yang benar-benar penting dalam membantu orang yang mereka cintai mengatasi kehilangan tersebut.

Seperti kebanyakan cerita Violet Evergarden, Yuris juga membuktikan kata-kata tertulis. Namun, ini juga membuktikan kata-kata yang diucapkan – ini menunjukkan bahwa meskipun huruf dapat menyentuh hati, itu bukanlah satu-satunya cara. Tidak peduli bagaimana manusia berkembang, selama kita memiliki kekuatan untuk menggunakan koneksi emosional, cara untuk membangun koneksi emosional akan tetap ada.

Baca Juga : 4 Rekomendasi Anime Seperti Marvel’s Wandavision

Jika berurusan dengan kisah seorang wanita muda yang kehilangan neneknya, seorang wanita muda yang terjebak di masa lalu, dan seorang bocah lelaki yang sakit parah tidaklah cukup, maka film masih dapat menghancurkan Anda secara emosional dengan cara lain. Efek visual yang hidup sungguh mengejutkan. Setiap lanskap dan lensa sudut lebar adalah karya seni yang dapat dibingkai. Beberapa lensa sangat indah sehingga dapat membuat Anda menangis. Kemudian tambahkan musik-musik yang secara sempurna menonjolkan konten emosional dan visual yang menakjubkan – dan Anda akan mendapatkan film yang dirancang untuk membuat Anda merasa terisak-isak.

Terakhir, “Violet Evergarden: The Movie” adalah film yang bagus. Tidak hanya itu, pengalaman emosionallah yang dapat memberikan wawasan tentang kondisi manusia. Ini adalah film yang saya rekomendasikan kepada siapa pun (meskipun saya akan mencoba membuat mereka menonton serialnya terlebih dahulu). Namun, ini juga sesuatu yang hampir tidak bisa saya tonton lagi. Anda perlu memberikan ruang emosional yang cukup untuk film ini, dan saya tidak memikirkan diri saya sendiri selama beberapa hari, “Hari ini adalah hari yang baik untuk menangis.